Senin, 06 Februari 2017

WAKTU ITU DI MALL… (Para suami bacalah, hanya 1 menit )

WAKTU ITU DI MALL…

Ustadz Badru Salam, حفظه الله تعالى
(Maaf cuma copas)



seorang wanita berhijab syar’i tengah tergopoh gopoh sambil menggendong anaknya mengikuti suaminya yang melangkah dengan cepat menuju rak rak sepatu dan sandal.. dengan ucapan yang cukup keras suaminya berkata, “cepet pilih sandal sana. Jangan pakai lama ya!”
beberapa pengunjung dan pramuniaga sempat menoleh heran ke arah si suami..
kemudian si istri sibuk memilih milih sandal masih sambil menggendong anaknya… belum sampai 15 menit kembali suaminya berkata keras, kali ini terdengar seperti teriakan.. “kamu ini lama banget sih?! milih sandal aja makan waktu lama!!” tanpa menghiraukan istrinya yang terpaku dan tatapan orang² si suami ngeloyor pergi begitu saja meninggalkan sang istri dan anaknya..
Subhanallaah…
dibalik cadarnya.. mata cantik itu akhirnya meneteskan airmatanya.. sungguh tidak tega saya.. hati saya bergetar..
“mba, bukan maksud saya membuat suami menunggu lama.. saya hanya ingin beli sandal yang paling murah agar tidak membebani suami… tadi dijalan waktu jalan bareng suami sandal saya putus mba.. saya jalan sambil menggendong anak dan membawa bawaan dua tas berat.. suami tidak mau membantu tapi jalannya cepat sekali.. akhirnya sandal saya putus mba..”
dia terisak… dan hati saya pun ikut retak.. walaupun bukan saya yang mengalaminya…
si istri adalah teman baik saya.. dan saya tahu bahwa suaminya bukanlah orang yang tidak mampu tapi sangat mampu (kaya).. namun betapa qanaahnya sang istri..
Maa syaa Allaah..
~~~~~~~~~~

Mungkin banyak diantara kita yang terheran-heran.. mengapa lelaki yang sudah bertahun tahun mengaji.. namun akhlaknya bisa sedemikian buruk pada istrinya..
tidak jarang sering cerita² seperti itu menghampiri saya..
ada yang suaminya rajin sholat 5 waktu di masjid dan rajin mengkhatamkan Al-Qur’an tetapi menyelingkuhi istri..
ada yang suaminya rajin ibadahnya tetapi ketika marah istri ditinggal ditengah daerah tambak dan persawahan yang si istripun tak tahu jalan pulang..
dan masih banyak lagi..

jawabannya hanya satu… ibadah dan ilmu yang diperoleh dari majelis ta’lim atau pengajian, tidak sampai merasuk ke hati.. tidak sampai meresap pada jiwa.. yang sejatinya ilmu itu menumbuhkan rasa takut kepada Allaah… semakin rajin ibadahnya semakin baik akhlaknya..
namun ilmu hanyalah menjadi sebuah teori dan hafalan.. dan ibadahnya tidak masuk ke relung hati dan jiwanya..
~~~~~~~~~

Genggamlah tangan istrimu..
jagalah tiap langkahnya..
karena engkau memiliki tanggung jawab dalam membimbing dan menuntunnya ke arah yang lebih baik..

Jangan justru engkau tepis tangannya..
jangan justru kau hempaskan perasaannya..
sehingga hatinya terluka dan menangis..

Baarakallaahufiikum^^

Catatan :
untuk yang belum menikah jangan mudah tertipu penampilan… akan tetapi carilah yang penampilan dan akhlaknya sesuai sunnah Nabi.. yang berusaha mengamalkan ilmu buah dari majelis ta’lim walaupun dia bukan ustadz… ^__^

karena ukuran shalih dan tidak shalih seorang lelaki bukan diukur dari dia ustadz atau bukan.. hafalannnya banyak atau sedikit.. lulusan pondok atau bukan.. tetapi dari semangatnya belajar ilmu agama, kemudian mengamalkannya.. dan engkau akan bisa melihatnya dari akhlaknya ^__^

berbakti pada orangtuanya, sayang pada saudaranya sesama muslim, terjaga lisannya, dan tidak bermudah²an dengan wanita yang tak halal baginya^^

0 Komentar WAKTU ITU DI MALL… (Para suami bacalah, hanya 1 menit )

Posting Komentar

Back To Top